Sepatu

Standard

Salah seorang teman gwe yang agak-agak idealis, pernah mengatakan bahwa menjadi mahasiswa adalah sebuah kemewahan. Menjadi mahasiswa berarti lo mendapatkan apa yang ada dalam utopia. Satu-satunya masa di mana lo bebas menjadi ideal, karena lo belum dituntunt untuk menjadi profesional. Belum.

Gwe bersyukur temen gwe itu nggak ikut pindah ke kampus laknat ini saat gwe cabut dari “utopia” ke kampus yang lebih bengis dari ibu kota. Kampus yang seharusnya ideal, entah mengapa selain menjadi “pusat pelatihan fundamentalis aliran ‘kanan'” juga menjadi “penjara” buat mahasiswanya. Belum lagi toga wisuda yang agak-agak fashion disaster itu.


Gwe lupa bahwa filosofi yang dianut oleh kampus ini bukanlan “moral” and “education”, melainkan “people” and “business”. Gwe pernah nulis tentang ini di blog gwe (kalo belom kehapus, mestinya ada, dan kalo ada nanti gwe kasih linknya di sini). Dari situ aja seharusnya orang bisa lihat, bahwa ada yang salah dengan “institusi pendidikan” ini.

Di kampus La, kampus adalah tempat yang menyenangkan, berteman, berkegiatan, dan juga belajar. Mau pake baju renang dan sendal jepit saja tidak masalah selama mereka mampu belajar dan membuktikan dengan nilai yang bagus. Jangan tanya apa yang dilakukan kampus gwe ini… Boro-boro pake baju renang ke kampus, hanya sendal jepit! Hanya sendal jepit dan mahasiswa tidak bisa masuk ke perpustakaan. Mahasiswa tidak bisa pergi bimbingan. Di kampus ini nilai mahasiswa diukur dari apa yang melekat di kakinya.

Kesopanan… Ya ya… Dulu di kampusku yang lama, mereka yang berkaus kumal dan bersendal jepit tidak pernah kurang ajar pada dosen. Apakah karena berkaus kumal dan bersendal jepit artinya mereka tidak sopan? Sudah jangan dibahas soal profesionalitas, mahasiswa s1 bukanlah kaum profesional! Belum! Kami mahasiswa, tugasnya belajar, bukan fashion show di kampus.

Untunglah gwe udah mau selesai skripsi. Tinggal satu bulan lagi dan gwe nggak perlu terlibat dalam konspirasi cuci otak kaum konservatif kanan ini. Kasihan sekali Wintje Marintje harus melanjutkan perjuangan sendirian, tapi maaf gwe dan AK tidak bisa menemani.

Dan gwe sempet lupa. Lupa akan kampus dengan sejuta aturan aneh dan konservatif ini. Lupa karena selama ini gwe menjalani saja. Lupa apa yang gwe lihat, rasakan, dan apa yang gwe tentang di semester awal gwe saat gwe masih kritis dan peduli. Dan berhubung gwe udah kembali ke kewarasan gwe yang semula, gwe kembalo terkaget-kaget. Oh ya… “People” and “business”.

Ini tentang membangun wajah-wajah profesional berotak kosong (gimana nggak kosong kalau dicuci otak terus?). Ini tentang membangun jaringan ideal, bukan pendidikan ideal. Ini tentang fasilitas mewah, bukan fungsional. Dan yang pasti ini tentang sepatu, dan bukan pribadinya.

Kaum intelektual, bersuara dong!

Advertisements

14 responses

  1. di jurusan gw mhsw ga pake Kerja Praktek atau OJT byq..
    adanya KKNM/Kukerta (Kuliah Kerja Nyata Mahasiswa/Kuliah Kerja Nyata) yg penempatannya di pedesaan slama 2 bln.
    Atau di tempat2 yg abis kena bencana alam seperti Aceh pasca tsunami, mhsw yg KKNM smuanya dipusatkan ke sana.
    Jd kyknya byk prbedaan yg signifikan deh antara kampus qt.
    Mhsw gw klo ga suka dgn kontrak kuliah gw, ga ada paksaan kok bwt ambil matakuliah itu ma gw. Toh msh byk dosen laen yg ga mengharuskan mrk pake kemeja/sepatu. Tp slama ini fine2 aja, malah kelas gw slalu kbanjiran mhsw dr jurusan laen pula (untuk matakuliah dasar)
    Dan sblm kontrak kuliah disepakati, gw slalu tanya pndapat mrk kok, demokratis bgt malah, trmasuk jdwl kuliah yg trlalu pagi aja mrk boleh usul ke gw bwt geser jam, dgn prtimbangan byk mhsw gw yg trlambat karna kampus trletak jauh di pinggiran kota.
    Jd di saat udh deal, klo mrk langgar kontrak, misalnya telat (udah ga ada jg mhsw gw yg msh pake kaos/sandal di jam kulah gw) mrk boleh ikut kuliah, tp kehadirannya ga gw itung (sesuai kontrak)
    Dan kontrak itu isinya ga melulu “punishment” bwt mrk kok, bwt gw jg ada poin2 tertentu.
    Misalnya jadwal kul 9.30. klo dlm 10 menit gw blm muncul jg di kelas tanpa konfirmasi ke Komite Tingkat, mrk boleh bubar dan bebas isi dftar absensi untuk matakuliah itu (trmasuk titipan absen tmnnya).
    Gw brusaha fair lah.
    Skrg gw malah kpikiran, gmn klo tiap jam kuliah gw mrk pake jas almamater.

    “bugil boleh, asal pake sepatu” hahha =D
    Emg toga di kampus lo gmn ? Sgitu memalukan kah ?
    Bukannya model toga itu ya standar2 aja di kampus mana jg.
    Klo gt untuk foto wisuda di studio, lo pake property studio foto aja. Biasanya mrk nyiapin toga jg kok =)

    Slm kenal ya cornelia.

    wah si jek udh kluar dr utan =P

    Like

    • Lo liat aja toga nya nadine chandrawinata. Ya kaya begitulah.

      Itu kan masalah kontrak perkuliahan, urusan dosen dan mahasiswa. Ini masalahnya urusan mahasiswa sama satpam, Bu…

      Like

  2. hehe…akhirnya gw gatel komen krn ingat temen gw dulu waktu kuliah. waktu dilarang pake sendal masuk ke ruang Biro Kegiatan Kemahasiswaan dengan polosnya dia buka sendalnya alias nyeker dan bilang : ” nah pak, sekarang boleh kan saya proses proposal kegiatan kami? kan saya sudah tidak pakai sendal” GUBRAK!!

    namanya jiwa muda, dulu gw juga suka kesel kalo ada peraturan kampus yg melarang pakai sandal dan kaos oblong…sambil nggrutu ” belajar kan yg penting otaknya ga ada hubungannya sama sendal dan kaos oblong ”

    tapi setelah kerja, ternyata pakai baju rapi dan bersepatu tampak lebih elegan dibanding pakai kaos oblong dan sendal, walaupun gw sangat mencintai hari jumat krn gw bisa pakai kaos dan sepatu kets ” gw banget rasanya”…

    Like

      • awal masuk dunia kerja kaget lah pasti ( hmmm ditempat gw ga ada magang atau praktek kerja tergantung jurusannya ), peraturannya lebih kejam dari pada waktu jadi mahasiswa.

        gw yg terbiasa bebas pada saat mahasiswa akhirnya harus tunduk dengan peraturan2 perusahaan. telat 1 detik dipotong gaji, istirahat hanya 1 jam lewat 1 jam kena SP, belom lg rekan kerja yg jutek atau saling menjilat atasan,atau tingkah si bos yg selalu ngerasa benar…

        haha pertama kali kerja cuma tahan 2,5 bulan aja lalu kabur setelah gajian hikikikikkk pulang pulang diocehin bonyok, sampai gw nganggur 6 bulan barulah sadar, namanya juga hidup pasti banyak aturan, suka ga suka gw harus ikuti…sekarang sih udah santai aja ngadepin itu semua…tinggal gimana kita nikmatinya…

        Like

  3. Belum lagi toga wisuda yang agak-agak fashion disaster itu.

    INI!!! Satu-satunya hal yang bikin aku males wisuda! Argh! Mungkin gak ya mereka ganti desain pas giliran kita? Katanya kampus mahal kok nggak punya selera yang bagus…

    Like

  4. Ada yg manggil ya ?? **celingak celinguk cari sumber suara**

    Byq, yg lo blg ga salah kok.
    “berkaus kumal dan bersendal jepit tidak pernah kurang ajar pada dosen.”
    Itu yg lo liat dr sudut pandang lo.
    ok, skrg dr sudut pandang gw sbg dosen.

    Gw pribadi, slalu berusaha memberikan performance trbaik untuk mhsw gw.
    Tiap ngajar gw pake kemeja+blazer, celana tentunya, dan sepatu pantovel. FYI, ruangan kuliah di sana ga pake AC, suhu rata2 35 derajat celcius. 1 matakuliah rata2 3 SKS, itu berarti gw hrs brada sekurang2nya 150 menit di dlm kelas. Dlm shari gw bs ngajar 9 SKS.
    Biasanya kelar ngajar, baju gw udah basah kuyup, tp gw anggap itu pengorbanan. karna apa ? Gw menghargai mhsw gw sbg calon2 intelektual bangsa.
    Jd mnrt gw ni ya, ga ada salahnya lah klo mrk sbaiknya tdk berbaju kaos (minimal kaos brkerah) dan pake sepatu. toh bkn merek baju/spatunya yg gw liat. Intinya gw hargai mrk, ga ada salahnya kan klo mrk jg mulai belajar bwt menghargai pengorbanan dosennya.
    Gw slalu membiasakan mhsw gw untuk bs membedakan pakaian bwt ke kampus atw ke mal. Atw sendal jepit yg biasa dipake ke wc kok malah dipake ngampus.
    di luar kampus silakan dia mw bugil kek, mw nyeker kek, peduli setan. sama kyk gw, di luar kmpus gw suka pake celana pendek kmana2, pake sendal jepit jg, malah sering kepergok mhsw, ga mslh bagi gw. giliran di kmpus, ya gw bermutasi lg.
    mengutip pndapat lo, “mahasiswa s1 bukanlah kaum profesional”. yap, bnr. Tp calon2 profesional kan ? Mndidik mrk jadi profesional, berawal dr hal2 kecil yg hrs dibiasakan sdari mrk msh brada di dunia kampus..
    bukan pd saat mrk dpt gelar sarjana br mulai bljr profesional, no..no..
    Bs culture shock pd saat memasuki dunia kerja.

    Like

    • Gwe yakin lo becanda saat bilang bahwa mereka bisa shock waktu dunia kerja… Itu gunanya Kerja Praktek kan? Itu gunanya magang kan?

      Terlalu ekstrim kalo lo bilang sendal jepit WC, soalnya kalo ke wc gwe ga pake sendal! Bagaimana dengan sendal model lain?

      Oh, you just don’t know how this campus works. The best joke I’ve heard about this campus is: “bugil boleh, asal pake sepatu”

      Like