Mundur, Maju… Kata Mama…

Standard

Waktu saya kecil setiap kali saya berebut atau berantem dengan adik-adik saya, Mama saya selalu menasehati saya supaya mengalah. Bukan hanya saya diwajibkan mengalah karena ‘lawan’ saya adalah adik-adik saya (yang saya rasa sangat tidak adil kalau saya harus mengalah hanya karena saya terlahir duluan), tapi Mama selalu bilang agar saya “Mengalah untuk Menang”.

Ealah, mbok-e….

Anak kecil di ajarin bahasa tersamar kaya begitu, mana ngerti… Jujur saja, satu kalimat ini meskipun melekat lama di kepala saya, tapi butuh waktu lama untuk saya mengerti. Justru saya baru memahami maksudnya setelah saya membaca sebuah buku.

Bukunya agak tidak biasa. Modelnya seperti komik, tapi isinya bukan cerita-cerita biasa begitu, melainkan kaya petuah-petuah gitu deh. Memang kenyataanya saya belajar banyak lewat buku, dan lewat buku itu jugalah saya mengerti. Ilustrasi gambar yang ada di buku itu membuat saya menjadi sadar, apa yang dimaksud Mama dengan mengalah untuk menang.

Yah, ilustrasi dalam komik itu memang sudah agak basi, tapi saya lebih suka menjelaskan dengan ilustrasi saya.

Bayangkan di jalanan macet Jakarta, mobil berentetan, dan mobil kita terjebak di tengah-tengah. Tidak bisa ke kanan, tidak bisa ke kiri, apalagi maju mundur. Mana sudah hampir terlambat masuk kuliah. Setelah satu jam, akhirnya kita sampai juga ke ujung kemacetan. Oh! Ternyata ada penyempitan jalan. Tiga jalur jadi satu. Parah. Semua orang pengen lewat duluan.

Ujung mobil sudah masuk jalur. Secara posisi seharusnya itu giliranmu jalan. Tapi mobil sebelah nggak mau ngalah. Kamu pun ngotot, karena itu hakmu yang dilanggar orang. Sepele, tapi ini kan prinsip! Ngantri dong… gantian jalannya… Dan… *sfx: gsrooooooook* goresan panjang plus penyok dari ujung kap mobil sampai ke pintu. Plus spion patah, karena terbentur spion mobil satunya. MUONYEEET!

Dan turunlah kamu dari mobil. Ribut panjang lebar, toh sebenarnya semuanya diurus sama perusahaan asuransi. Intinya nggak puas kalau belum memaki, dan sekali lagi kamu tekankan… itu jalan punyamu. Dan yada yada yada… kamu lupa kalau kamu lagi telat mau kuliah.

Ngalah. Kata Mama.

Ngalah untuk menang.

Sering kali untuk maju, kita harus membiarkan orang lain lewat dulu supaya kita bisa melangkah lebih jauh dan lebih baik. Malah, kita mungkih harus mundur dulu beberapa langkah supaya bisa berjalan dengan nyaman sampai ke tujuan. Bukan tidak mungkin kita harus menunggu lebih lama, tapi mengalah bukan berarti kalah, melainkan taktik agar bisa melaju bebas tanpa hambatan.

Advertisements

2 responses

  1. Ilustrasi lo kena bgt di gw -_-“.
    Intinya sbnrnya bukan masalah ngalah atau ga, tp gw ga suka jalur gw diserobot org seenak udel.
    Hal kyk gt sangat prinsipal bagi gw wlo konsekwensinya gw hrs telat ke tmpt tujuan, hrs klaim asuransi, dll, it’s OK. Yg penting gw puas udah ngasi “pelajaran” ke org yg ga ngerti budaya antri.
    Lebih baik jgn kasi gw nyetir deh =D

    Like

    • Kan gwe udah bilang, memang itu masalah prinsip. Tapi itu buang-buang waktu aja. Dia toh mungkin ga rugi apa-apa. Tinggal telpon orang asuransi beresin mobil dia. Dia mungkin ga akan terlambat apa-apa. Dia mungkin ga akan belajar apa-apa. So pelajaran apapun itu yang niat lo berikan sama dia, mubazir.

      Mendingan lo kasih kuliah ke mahasiswa, lebih didengerin…

      Like